cara budidaya larva ikan patin di ukuarium hingga benih

budidaya benih patin

pemeliharaan larva ikan patin

Larva ikan patin yang baru menetas masih lemah. Organ tubuhnya baru terbentuk dan belum sempurna. Inilah masa kritis bagi larva. Agar bisa hidup dengan baik, organ tubuhnya bisa sempurna, dan masa kritis maka larva itu harus dipelihara. Pemeliharaan larva dapat dilakukan pada akuarium yang sama. Tetapi biasanya larva yang ditebar dalam akuarium terlalu padat. Karena sebagian larva harus dikurangi, yaitu dengan memindahkan ke akuarium yang lain.
Pemeliharaan larva patin biasanya dilakukan dalam ruangan tertutup (hatchery) wadah pemeliharaan dapat berupa aquarium, fiber glass, bak semen atau bak kayu. Satu hal yang harus diperhatikan adalah kepadatan dalam setiap akuarium. Jangan sampai kepadatannya terlalu tinggi atau terlalu rendah. Kepadatan didasarkan pada volume air dalam akuarium. Bisa juga didasarkan pada volume satu liter. Kepadatan yang optimal dalam pemeliharaan larva patin adalah 100 ekor setiap liternya. Bagi pembudidaya lama, kepadatan dalam setiap akuarium dapat ditetapkan dengan melihat langsung pada akuarium itu. Tetapi bagi yang baru harus menghitung dulu. Padat tebar larva yang digunakan menjadi sangat tergantung dari kemampuan pengelola dan fasilitas pembenihan yang dimiliki.
Larva ikan patin berkembang setiap saat, mulai dari organ hingga sifat-sifatnya. Demikian juga dengan sifat makannya. Setelah menetas, organ tubuh larva patin belum sempurna. Pada saat itu larva patin tidak makan, tetapi akan menghabiskan kuning telur sebagai makanan cadangannya. Itu berlangsung selama kurang lebih dua hari, tergantung suhu. Karena itu larva tidak perlu diberi pakan tambahan.
Lama pemeliharaan larva patin 15 hari, dimana larva ikan patin mencapai ukuran 3/4 inchi. Dari umur 30 jam sampai umur 7 hari diberi pakan naupli artemia, selanjutnya sampai umur 15 hari, larva patin diberi pakan cacing sutra (tubifex). Suhu optimum untuk pemeiharaan larva patin siam yaitu antara 29-32oC. Selama masa pemeliharaan dilakukan penyimponan. Pergantian air dilakukan setelah larva berumur 4 hari, selanjutnya setiap 2 hari sekali.
Cara menghitung larva untuk kepadatan akuarium :
* Matikan aerasi dan heater
* Aduk dengan pelan air dalam akuarium yang berisi larva hingga larva tersebar merata ke setiap bagian akuarium
* Ambil satu liter air itu dengan gayung atau literan
* Hitung semua larva yang ada dalam gayung itu
* Hitung pula volume air dalam akuarium
* Untuk mengetahui jumlah larva tinggal mengalikan jumlah larva dalam seliter dengan volume air
* Sesuaikan jumlah larva pada masing-masing akuarium..
Setelah habis kuning telur, baru larva mulai makan. Saat itu, larva harus doberi pakan tambahan, kalau tidak sifat kanibalismenya akan muncul dan larva-larva itu bisa memakan temannya sendiri. Tetapi ukuran pakan itu harus lebih kecil dari bukaan mulutnya. Selain itu kandungan gizinya, terutama protein harus tinggi. Salah satu jenis pakan yang bisa diberikan adalah naupli atau larva artemia (udang laut). Tetapi naupli artemia itu harus dikultur terlebih dahulu.
Cara mengkultur artemia :
* siapkan wadah bervolume 20 liter dan siapkan pula instalasi aerasinya
* masukan 1.600 gram garam murni atau garam kasar dan aduk hingga merata
* masukan empat sendok makan telur artemia * hidupkan aerasi * setelah dua hari dipanen dengan cara mematikan aerasi, lalu menyipon bagian tengah air dalam wadah itu dan tampung kain hapa yang paling halus
* berikan larva artemia itu ke larva.

Catatan : kultur artemia harus dilakukan setiap hari dengan jumlah disesuaikan dengan kebutuhan.
Pemberian pakan dengan naupli artemia harus diatur, baik jumlah mapun watktunya. Waktu pemberian pakan dilakukan 2 – 3 jam sekali, yaitu pagi dan sore hari. Pemberian pagi hari dilakukan setelah penggantian air. Cara mengganti air seperti pada penetasan telur, tetapi paling tinggi hanya 30 persen. Sedangkan pada pemberian sore hari, airnya tidak perlu diganti dulu. Jumlah naupli artemia pada setiap pemberian cukup 1/2 sendok teh artemia yang sudah disaring. Mulai hari 1 sendok teh.
Pemberian naupli artemia dilakukan selama 6 hari dan setelah itu, larva diberi cincangan cacing tubifek yang masih hidup. Cacing tubifex bisa dibeli dari para penangkap dengan harga antara Rp. 5.000 – Rp. 10.000 setiap liternya. Pemberian cacing tubifex dilakukan secara adlibitum atau sesuai dengan kebutuhan, biasanya 2 – 3 kali sehari. Keadaan itu bisa diketahui setiap hari. Bila diberikan dengan jumlah tertentu habis, berarti jumlah itu kurang, bila tidak habis berarti kelebihan.
Pemliharaan larva dilakukan selama 14 hari dan larva bisa dipanen. Pada saat itu biasanya larva sudah mencapai ukuran antara ½ – ¾ inchi. Pemanenan larva dilakukan dengan cara menangkapnya dengan menggunakan sekup net halus, tetapi sebelumnya air dalam akuarium dikurangi hingga setengahnya. Larva yang tertangkap dimasukan ke dalam ember besar untuk selanjutnya dihitung jumlahnya. Larva-larva tersebut bisa dipelihara di kolam pendederan bisa dijual bila ada permintaan.
Namun, bukan berarti tidak ada kelemahan pada cara perawatan larva benih ikan patin ini, tetap ada kendala dan kesulitan yang akan kita hadapi. Karena kondisi lingkungan yang berbeda belum tentu keberhasilan yang kita dapat akan sama. Contohnya ketersediaan air alami dan suhu dalam ruangan, Oleh karena itu kita sesuaikan dengan kemampuan kita dan jika bisa kita mungkin akan menemukan cara yang berbeda sehingga kelemahan dan kendala yang kita hadapi dapat kita minimalisir.
Semoga bermanfaat

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , | Meninggalkan komentar

usaha pembesaran ikan patin di karamba

Ikan patin merupakan jenis ikan konsumsi air tawar, berbadan panjang berwarna putih perak dengan punggung berwarna kebiru-biruan. Ikan patin dikenal sebagai komoditi yang berprospek cerah, karena memiliki harga jual yang tinggi. Hal inilah yang menyebabkan ikan patin mendapat perhatian dan diminati oleh para pengusaha untuk membudidayakannya. Ikan ini cukup responsif terhadap pemberian makanan tambahan. Pada pembudidayaan, dalam usia enam bulan ikan patin bisa mencapai panjang 35-40 cm. Sebagai keluarga Pangasidae, ikan ini tidak membutuhkan perairan yang mengalir untuk “membongsorkan“ tubuhnya. Pada perairan yang tidak mengalir dengan kandungan oksigen rendahpun sudah memenuhi syarat untuk membesarkan ikan ini.
Ikan patin berbadan panjang untuk ukuran ikan tawar lokal, warna putih seperti perak, punggung berwarna kebiru-biruan. Kepala ikan patin relatif kecil, mulut terletak di ujung kepala agak di sebelah bawah (merupakan ciri khas golongan catfish). Pada sudut mulutnya terdapat dua pasang kumis pendek yang berfungsi sebagai peraba.
Budidaya Pembesaran Ikan Patin di Keramba .
Keramba merupakan salah satu tempat pemeliharaan ikan yang cukup populer. Pemanfaatan sungai, waduk, dan embung untuk keramba berarti juga upaya lain untuk mengoptimalkan manfaat perairan umum untuk budidaya ikan.
Bahan untuk membuat keramba dapat berupa bambu bilah, kayu, atau kawat peternak ikan umumnya menggunakan bambu sebagai kerangka pembuatan keramba dengan ukuran yang bermacam-macam (bervariasi) banyak keuntungan yang di dapat jika ikan patin di budidaya di keramba. pada pembesaran model ini ikan patin dapat merasakan hidup seperti di habitat aslinya (alami) meskipun tidak mutlak sama dengan demikian aktivitasnya tidak terlambat. keuntungan lain pembesaran ikan patin di keramba adalah sebagai berikut :
Ikan patin yang di besarkan di keramba akan terhindar dari gangguan hama maupun ganguan lainya yang sering menimbulkan kerugian dalam kegiatan usaha.
Pengawasan terhadap pertumbuhan ikan dan dan kesehatan ikan dapat dilakukan dengan mudah sehingga setiap di temukan gejala yang tidak menguntungkan dapat segera di tanggulangi.
Kebutuhan oksigen dapat terpenuhi bagi ikan karena pergantian air terjadi setiap saat dengan demikian laju pertumbuhan dan kesehatan ikan dapat mencapai optimal. Sisa makan dan kotoran hasil dari aktivitas dapat segera hanyut terbawa aliran air sehingga tidak menimbulkan penyakit dan kekhawatiran terhadap tingginya kadar amoniak maupun zat racun lainya yang akan menghambat lajupertumbuhan. pemanenan ikan dapat di lakukan dengan mudah sehingga menghemat waktu dan tenaga.
Pemilihan Lokasi
Selain ditempatkan di sungai, karamba juga dapat di tempatkan di danau atau waduk berdasarkan letaknya di dalam perairan (sugai, waduk, dan danau) keramba menjadi tiga jenis yaitu keramba yang di letakan di dasar perairan, keramba yang diletakan di bawah permukaan air, dan keramba yang diletakan diatas permukaan air.
Keramba Pada Permukaan Air
Keramba yang mengambang di permukaan air terutama di gunakan di danau atau waduk yang berair dalam perbedaan yang mencolok terletak pada posisi keramba terhadap permukaan air yaitu sepertiga bagian atasnya berada di atas permukaan air sedangkan dua pertiga lainya di dalam air.
Keramba jenis ini juga di lengkapai dengan pemberat dari batu atau besi jumblah pemberat itu harus di atur agar sepertiga bidang permukaan bagian atas dari keramba dapat timbul di permukaan air bila pemberat terlalu berat maka keramba akan tertarik kebawah hal ini tidak berpengaruh negatif namun sebaliknya bila pemberat itu terlalu ringan maka bagian yang muncul ke permukaan semakin tinggi keadaan seperti ini berbahaya bagi keselamatan ikan.
Keramba yang mengambang di permukaan air ini juga mempunyai resiko apabila keramba di letakan di sungi yang arusnya agak deras maka di khawatirkan akan terkena hantaman benda-benda yang hanyut bersama arus akibatnya ketenangan ikan akan terganggu dan dinding kerambapun cepat rusak. Untuk mennnghindari hal ini keramba pada permukaan air sebaiknya di letakan di perairan yang relatif tanang dan bebas dari benturan benda yang terbawa arus air.
Agar keramba tidak mudah hanyut terbawa arus maka pada setiap sudut keramba perlu di ikatkan jangkar. lebih aman lagi bila keramba itu di ikatkan di pohon atau di buatkan semacam tambatan.
Penebaran Benih
Ada peritmbangan khusus mengenai ukuran, berat, dan jumlah benih ikan patin yang akan di tebarkan di keramba. pertimbangan yang paling utama tergantung pada arus air tempat keramba di letakan dan juga bahan keramba yang di gunakan.
Faktor arus air akan menghambat gerakan ikan patin di dalam keramba sedangkan bahan keramba perlu di tingkatkan agar benih tidak mudah lolos.
Oleh karena itu beneih patin yang di tebarkan di keramba harus berukuran relatif besar supaya kuat melawan arus dan tidak mudah meloloskan diri. Secara umum berat awal individu yang akan di tebarkan di keramba lebih dari 50g.
Hingga kini belum ada literatur yang menyebutkan angka pasti untuk kepadatan penebaran ikan patin di keramba masih beradasarkan perkiraan.
Kepadatan penebaran secara umum di keramba di tentukan oleh tingkat intensitas usaha. apabila ikan dalam intensitas usaha. apabila ikan di usahakan dalam intensitas penuh dengan lama pemeliharaan satu tahun maka kepadatan penebaran sekitar 5 Kg / M2 Total produksi setelah masa pemeliharaan satu tahun di tarrgetkan mencapai 50-60 Kg / M2 hal ini berlaku untuk semua jenis ikan.
Penetuan ukuran benih yang di tebarkan tergantung pada lama waktu yang di rencanakan semakin besar ukuran benih patin yang disebarkan maka waktu pemeliharaan semakin singkat. perlu di ingat penebaran benih patin yang berukuran kecil kurang mampu mempertahan kan hidupnya di aliran air yang deras.
Sebagai aturan yang yang di anjurkan dan baik ukuran bibit yang di tebarkan dalam keramba bagusnya memiliki ukuran yang sama (seragam) sehingga kemampuanya untuk mencari makanan akan merata sama. dengan demikian pertumbuhan ikanpun akan cenderung serentak besar.
Pemberian Pakan dan Pakan Tambahan
Salah satu faktor utama yang menetukan keberhasilan budidaya ikan patin dalam keramba adalah pakan yang memadai kebutuhan nutrisi ikan patin selama masa budidaya berlangsung pada pemeliharaan sistem keramba. secara alami makanan ikan dapat di peroleh dari aliran air yang mengandung mikro organisme, kutu air lumut dan ganggang. dengan demikian untuk memacu pertumbuhan patin tidak bisa hanya mengandalkan pakan alami saja untuk itu ikan perlu di berikan pakan tambahan pelet.
Pelet untuk ikan patin yang di pelihara di keramba adalah pelet yang mengandung protein 25-30% rasuman pelet yang di berikan sebanyak 2-3 % dari total berat ikan perhari setiap dua minggu atau paling lama ssetiap satu bulan bobot ikan patin di timbang kembali untuk menyesuaikan jumlah pakanya.Agar lebih aman dan tidak stress penimbangan di lakukan dengan cara pengambilan sampel ikan sebanyak 10 – 25 % saja hasil penimbangan ikan sampel merupakan tolak ukur untuk pemberian pakan berat rata-rata setiap harinya.
Hasil kali berat rata-rata dan jumlah individu ikan akan di peroleh berat total ikan di dalam keramba. penebaran pakan di lakukan secara sedikit demi sedikit agar pakan tidak banyak yang hanyut terrbuang.
jatah pakan di berikan 3-4 kali dalam sehari, di mulai pagi, siang, sore dan malam hari. pada malam hari pemberian pakan di bedakan sedikit lebih banyak dari yang lain.
Budidaya ikan patindi karamba termasuk mudah untuk dipelajari. Banyaknya pelatihan-pelatihan, buku-buku dan dan para ahli membuat kita bisa cepat belajar. Namun, bukan berarti tidak ada kelemahan pada cara budidaya ikan patin di karamba ini, tetap ada kendala dan kesulitan yang akan kita hadapi. Karena kondisi lingkungan yang berbeda belum tentu keberhasilan yang kita dapat akan sama. Contohnya ketersediaan air alami dan intensitas cahaya matahari yang menyinari karamba. Oleh karena itu kita sesuaikan dengan kemampuan kita dan jika bisa kita mungkin akan menemukan cara yang berbeda sehingga kelemahan dan kendala yang kita hadapi dapat kita minimalisir. Banyak – banyaklah belajar dan bertanya pada pakar budidaya ikan patin di karamba yang sudah berpengalaman sebelumnya. Tidak ada salahnya kita mengikuti seminar. Karena bisnis pembasaran ikan patin ini tidak akan ada habisnya, masih banyak peternak yang kesulitan memenuhi permintaan pasar ikan ikan patin yang membludak .
Semoga bermanfaat

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , | Meninggalkan komentar

teknik budidaya pembesaran ikan patin di irigasi sawah

Pembesaran ikan patin di kolam khusus untuk pembesaran, biasanya pembesaran patin ini di lakukan setelah ikan tersebut di pelihara dahulu di kolam pendederan. Namun ada pula orang yang lasung memeliharanya di kolam pembesaran tanpa harus melalui kolam pendederan terlebih dahulu.

pemeliharaan di kolam pedederan di lakukan untuk ikan patin yang berukuran masih BENIH. benih patin di jual di pasaran ada yang masih kecil-kecil sehingga harus di dederkan dahulu akan tetapi bila ukuran benih tersebut sudah berukuran sudah cukup besar maka pendederan tidak di perlukan lagi artinya begitu di beli bibit PATIN tersebut langsung di pelihara di kolam pembesaran.
Ikan patin tidak selalu memilih jenis kolam tertentu. ikan ini dapat di pelihara dan tetap bisa tumbuh dengan baik di berbagai jenis kolam. Jenis kolam yang bisa di gunakn untuk pembesaran ikan patin TANAH/IRIGASI
Cara Mudah Budidaya Ikan Patin Pada Kolam TANAH /IRIGASI
Sesuai dengan namanya, kolam irigasi memperoleh air dari jaringan irigasi. penggunaan kolam irigasi bagi pembesaran BENIH ikan patin sangat di anjurkan karena di dalam kolam ini air tersedia sepanjang waktu dan jauh dari kekhawatiran kemungkinan kekurangan air.
Dalam pembuatan kolam irigasi penentuan luas kolam lebih leluasa sehingga kolam bisa di buat menjadi lebih besar. Sebelum di putuskan untuk membangun kolam jenis tanah juga harus di ketahui karena jenis tanaH ini akan berpengaruh langsung terhadap tingkat kesuburan air kolam.
Jenis tanah yang baik selain menjadi sumber hara juga menentukan sifat fisika dan kimia air kolam. Selain itu tekstur tanah juga harus diperhatikan untuk tingkat rembesan. Oleh karena itu kolam di buat pada tanah yang bertekstur liat karena sangat kedap air ( mempunyai tingkat rembesan yang relatif kecil ).
Pemupukan Ikan Patin

Pemupukan kolam bertujuan untuk meningkatkan dan produktivitas kolam, yaitu dengan cara merangsang pertumbuhan makanan alami sebanyakbanyaknya. Pupuk yang biasa digunakan adalah pupuk kandang atau pupuk hijau dengan dosis 50–700 gram/m2

Pemberian Pakan Ikan Patin

Pemberian makan dilakukan 2 kali sehari (pagi dan sore). Jumlah makanan yang diberikan per hari sebanyak 3-5% dari jumlah berat badan ikan peliharaan. Jumlah makanan selalu berubah setiap bulan, sesuai dengan kenaikan berat badan ikan dalam hampang. Hal ini dapat diketahui dengan cara menimbangnya 5-10 ekor ikan contoh yang diambil dari ikan yang
dipelihara (smpel).
ikan patin tidak mempunyai sifat kanibal sehingga tidak diperlukan proses sortir atau pemilahan menurut ukuran tubuhnya. Pola makan ikan patin juga relatif lebih rakus dibandingkan ikan lele, sehingga memungkinkan bagi pembudidaya untuk memberikan pakan alternatif yang lebih murah dibandingkan pelet. Daya tahan tubuh ikan patin terhadap perubahan kondisi air juga tergolong kuat. Hal ini menjadi pertimbangan khusus bagi mereka yang akan memanfaatkan pakan alternatif berupa limbah restoran dalam usaha budidayanya, karena sifat pakan alternatif adalah cenderung merusak atau menurunkan kualitas air kolam. Beberapa pakan alternatif bisa diberikan kepada ikan patin, antara lain: sisa sayuran pasar yang tidak laku, limbah sisa rumah makan, dan oncom bs yang sudah tidak laku di pasaran. Dengan demikian biaya produksi budidaya bisa lebih hemat dibandingkan kalau memakai pakan full pelet.
Namun, bukan berarti tidak ada kelemahan pada cara budidaya PEMBESAran benih ikan patin ini, tetap ada kendala dan kesulitan yang akan kita hadapi. Karena kondisi lingkungan yang berbeda belum tentu keberhasilan yang kita dapat akan sama. Contohnya ketersediaan air alami dan intensitas cahaya matahari yang menyinari kolam. Oleh karena itu kita sesuaikan dengan kemampuan kita dan jika bisa kita mungkin akan menemukan cara yang berbeda sehingga kelemahan dan kendala yang kita hadapi dapat kita minimalisir.
Semoga bermanfaat

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , | Meninggalkan komentar

cara memijahkan ikan patin

Ikan patin ( Pangasius Pangasius ) memiliki kebiasaan memijah sekali dalam setahun pemijahan biasanya terjadi pada musim ujan ( bulan November – Maret ) musim pemijahan ini juga di pengaruhi oleh iklim di suatu daerah sehingga masing-masing daerah memiliki masa atau waktu yang berbeda-beda.
Pada ikan patin bangkok (pngasius sutchi) hal ini terbukti cukup terpengaruh. di daerah yang mempunyai curah hujan yang cukup seperti bogor, sukabumi, dan cianjur umumnya.
sehubungan dengan perbedaan waktu pemijahan tersebut maka di perlukan kejelian dari seorang petani mengenai pemijahan ikan patin ini.
PEMILIHAN INDUK IKAN PATIN MATANG KELAMIN
ciri-ciri ikan patin yang sudah matang gonad dan siap di pijahkan adalah sebagai berikut
1. Induk Betina
• Umur ikan Kurang lebih 3 tahun
• Ukuran 2 kg – 3 kg
• Perut membesar ke arah anus
• Perut terasa empuk dan lembut bila di raba
• Kloaka membengkak dan berwarna merah tua
• Kulit pada bagian perut lembek dan tipis
• Kalau di sekitar kloaka di tekan akan keluar beberapa butir telur yang bentuknya bundar dan seragam.
2. Induk Jantan
• Umur ikan Kurang lebih 3 tahun
• Ukuran 2 kg – 3 kg
• Kulit pada bagian perut lembek dan tipis
• Bila di urut akan keluar cairan sperma berwarna putih dan kelamin membengkak berwarna merah tua.
Pemijahan
Pemijahan ikan patin tidak bisa di lakukan secara alami ikan patin yang sudah di suntik itu di lepaskan di kolam pembenihan untuk menuggu pasangan induk patin kawin dengan sendirinya, Pemijahan dengan suntikan ini harus di bantu lagi dengan lamgkah berikut yaitu pengurutan (stripping).
cara maupun pengurutan harus sesuai dengan prosedur yang sudah di tentukan. yaitu perut di urut pelan-pelan dari bagian depan (dada) ke arah belakan dengan menggunakan jari tengah dan jempol. jika sudah waktunya yaitu dekat dengan tanda-tanda ovulasi atau sekitar 8 – 12 jam dari penyuntikan kedua, induk betina di tangkap dengan menggunakan kain hapa. hal yang sama di lakukan juga untuk induk jatan. siapkan baremail yang bersih.
cara yang akan di lakukan ini dinamakan dengan metode dry stripping atau metode kering. Perut induk betina di urut pelan-pelan belakang dan telur yang keluar di tampung dalam piring beremail tersebut. setelah itu perut induk jantan juga diurut agar spermanya keluar.
kemudian telur dan sperma di aduk sampai rata dengan menggunkan bulu ayam selama sekitar 0,5 menit selanjutnya kedalam campuran telur dan sperma itu di tuangkan air bersih sedikit demi sedikit sambil terus di aduk selama kurang lebih 2 menit.
kemudian air du buang dan di ganti dengan air yang bersih baru atau di bilas. pembilasan di lakukan dua atau sampai tiga kali hingga sisa sperma dan sebagian gelembung minyak pada telur berkurang.
Persiapan Bak Penetasan
Untuk mencapai tingkat keberhasilan yang tinggi maka penetasan telur ikan patin ini perlu di persiapkan alat-alat dan berikut langkah-langkahnya :
• Bak pemijahan di cuci bersih dan di keringkan
• Hapa di pasang untuk menetaskan telur
• Kolam di isi dengan air bersih
Untuk menghindari timbulnya jamur maka perlu di tambahkan larutan penghambat pertumbuhan jamur, antara lain dengan Emolin dan Blitz-ich dengan dosis 0,05 cc/1 setelah itu aerator di tempatkan pada bak penetasan agar keperluan oksigen untuk larva dapat tercukupi.
pada daerah-daerah yang suhu airnya relatif rendah di perlukan heater (pemanas) dengan tujuan uuntuk mencapai suhu optimal yang relatif stabil.
Penetasan
Telur di sebarkan merata kedalam hapa yang telah di siapkan sebelumnya di dalam bak yang berisi air bersih yang telah di lengkapi dengan aerator telur ikan ini di jaga agar jangan sampai bertumpuk karena akan mengakinatkan telur menjadi busuk.
Untuk itu telur-telur tersebut di sebarkan dengan menggunakan bulu ayam agar telur-telur tidak pecah di bak penetasan telur yang di buahi akan berkembang sedikit demi sedikit menjadi larva. telur patin yang di buahi akan menetas dalam jangka waktu 28 jam.
SEMOGA BERMANFAAT

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , , | Meninggalkan komentar

cara fermentasi ampas kelapa untuk aternatif pakan ikan patin

Memanfaatkan limbah rumh tangga untuk pakan ikan patin,salah satunya yang sering di jumpai dalam rumah tannga yaitu ampas kelapa.Ampas kelapa merupakan limbah industri atau limbah rumah tangga yang sangat potensial untuk digunakan sebagai bahan pakan ikan patin, karena ampas kelapa masih mudah didapatkan dari sisa pembuatan minyak kelapa tradisional dan limbah pembuatan virgin coconut oil (VCO).

Kelapa biasanya dimanfaatkan untuk membuat santan sebagai bumbu penyedap makanan. Ampas dari santan tersebut biasanya langsung dibuang, karena dianggap tidak memiliki manfaat lagi. Ampas kelapa yang dianggap sampah ini, ternyata masih memiliki banyak manfaat untuk makanan ikan.

Ampas Kelapa untuk Pakan Ikan patin
Ampas Kelapa untuk Pakan Ikan patin Pertumbuhan ikan patin meningkat setelah diberi pakan dengan penambahan ampas kelapa terfermentasi. Konsentrasi penambahan ampas kelapa pada pakan yang optimal untuk pertumbuhan dan kadar protein ikan patin sebesar 25%. Namun perlu adanya perbaikan komposisi nutrisi pada pakan agar pertumbuhan dan protein daging meningkat.
KELAPA (Cocos nucifera) termasuk jenis tanaman palma dengan ukuran buah cukup besar. Hampir semua bagian tanaman ini dapat dimanfaatkan manusia untuk berbagai kepentingan. Bahkan limbah berupa ampas pun masih bisa dimanfaatkan, misalnya sebagai pakan ikan patin.
PENGARUH PENAMBAHAN AMPAS KELAPA HASIL FERMENTASI ASPERGILLUS ORYZAE DALAM PAKAN KOMERSIAL TERHADAP PERTUMBUHAN IKAN patin
Ikan patin merupakan salah satu jenis ikan yang potensial sebagai sumber protein hewani. Untuk meningkatkan produksi hasil perikanan, perlu penyediaan pakan berkualitas, terutama pakan yang mengandung nutrisi dasar protein. Ampas kelapa adalah salah satu jenis limbah rumah tangga yang masih memiliki kandungan nutrisi yang cukup tinggi terutama protein dan berpotensi untuk diolah menjadi bahan pembuatan pakan ikan patin. Pengolahan awal ampas kelapa melalui proses fermentasi dengan Aspergillus oryzae, sehingga melalui proses fermentasi ini diharapkan dapat meningkatkan daya cerna proteinnya. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh penambahan ampas kelapa yang sudah difermentasi sebagai campuran dalam pakan terhadap kadar protein dan pertumbuhan ikan patin.
Pemanfaatan ampas kelapa sebagai pakan ini bisa membantu meringankan beban pembudidaya ikan yang mulai kelabakan dengan harga pakan pabrikan yang terus melambung. Ampas kelapa biasanya tak diperjualbelikan. Kita bisa mendapatkannya di tempat-tempat penghasil makanan berbahan dasar kelapa.
Pertumbuhan ikan patin meningkat setelah diberi pakan dengan penambahan ampas kelapa terfermentasi. Konsentrasi penambahan ampas kelapa pada pakan yang optimal untuk pertumbuhan dan kadar protein ikan nila sebesar 25%. Namun perlu adanya perbaikan komposisi nutrisi pada pakan agar pertumbuhan dan protein daging meningkat
Hasil penelitian menunjukkan bahwa ampas kelapa yang difermentasi menggunakan Bacillus subtilis (P1), Trichoderma viride (P2), dan EM4 (P3) menghasilkan peningkatan protein kasar yang berbeda nyata.
CARA FERMENTASI AMPAS KELAPA
1.pelet murah
2.ampas kelapa
3.tepung kanji
Dalam pemanfaatan ini, ampas kelapa cukup dicampur ke dalam pelet. Caranya, ampas dikeringkan selama 4-5 hari di tempat terbuka. Setelah kering dihaluskan. Pelet juga dihaluskan dengan blender. Campurkan keduanya, ditambah tepung kanji dan air secukupnya. Jadilah pelet baru yang harganya jauh lebih murah.
Atau juga bisa fermentasi seperti halnya ampas tahu untuk pakan ikan
Bahan :
1. Ampas kelapa 25 kg
2. Ragi tape 5 -7 butir atau Ragi tempe 2-3 lembar
3. Mineral B12 atau mineral feed supplement A Medion 0,5 kg

Pembuatan :
1. Ampas kelapa di peras kadar airnya hingga akas pero saat di kepal sudah tidak keluar air lagi, lalu masukkan dalam kukusan , masak 30 menit sejak air mendidih lalu dinginkan, hamparkan ke lantai.
atau ampas kelapa di kocori air panas 2 liter tiap 25 kg ampas kelapa,lalu tutup rapat biarkan 10-15 menit lalu ampas kelapa di peras kembali.Hasil terbaik tetap yang di kukus…….

2. Ampas kelapa hangat tipiskan sebar merata , sebarkan mineral dan ragi tape lalu aduk adukmerata ,baru masukkan dalam plastic drum atau ember peram 2-3 hari hingga keluar bau wangi, proses fermentasi selesai.,Jika tidak di keringkan, tetap simpan dalam drum ambil sedikit sedikit untuk di berikan ke ikan, ini bertahan hingga 1 minggu asal kedap udara. Atau setelah di peram selesei ampas tahu di keringkan atau di oven hingga bisa di simpan 2 bulan

Kandungannya
Lemak kasar 23,36
Serat makanan 5,72
Serat kasar 14,97
Kadar abu 3,04
Kecernaan bahan kering in vitro 78,99
Kecernaan bahan organik in vitro 98,19
Setiap pembudidaya bisa menggunakan bahan-bahan ini dengan komposisi tertentu, sesuai dengan kandungan gizi yang diinginkan. Pasalnya, kebutuhan gizi bagi ikan berbeda-beda menurut umurnya.
Demikian cara fermentasi ampas kelapa untuk alternatif pakan ikan patin.
Semoga bermanfaat

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , , | Meninggalkan komentar

budidaya azolla untuk pakan alternatif ikan patin

Azolla (Azolla pinata) adalah satu-satunya genus paku air yang mengapung dari suku Azollaceae. Biasanya dia akan bersimbiosis dengan bakteri biru-hijau bernama Anabaena Azollae, yang kemudian mengikat nitrogen langsung dari udara (www(dot)batan(dot)go(dot)id, 2012).
Tanaman paku air atau bahasa Latin Azolla microphylla mungkin belum terlalu akrab di telinga masyarakat awam. Tetapi ternyata tanaman yang merupakan genus suku Azollaceae ini memiliki cukup banyak manfaat, terutama di sektor peternakan dan pertanian untuk pakan ikan dan unggas serta pupuk.
kandungan gizi Azolla cukup menjanjikan. Kandungan protein misalnya, mencapai 31,25 persen, lemak 7,5 persen, karbohidrat 6,5 persen, gula terlarut 3,5 56persen dan serat kasar 13 persen. lebih tinggi jika dibandingkan dengan konsentrat dedak, jagung, dan beras pecah.
Berdasarkan pengalaman di lapangan, dalam keadaan segar Azolla bisa diberikan untuk pakan ikan gurami,graskap, tawes, nila dan karper lele ikan mas bawal serta patin. Itulah sebabnya mengapa Azolla Sp. begitu potensial sebagai pupuk hijau dan memberikan hasil panen yang tinggi.Karena itu, tanaman paku azzola ini juga juga ada pasarnya atau laku di jual.

prospek azzola atau budidaya paku air sangat menjanjikan. Pasalnya, untuk merawat tanaman ini bisa dibilang tidak mengeluarkan biaya apapun. Padahal,tanaman azzola ini bisa membantu mengurangi biaya pakan hingga 50% dalam budidaya ikan nila lele gurami patin graskap ikan mas dan patin serta ikan bawal.
Azolla sudah berabad-abad digunakan di Cina dan Vietnam sebagai pupuk bagi padi sawah. Menurut Efendi (2012), Kemampuan Azolla untuk menyuburkan tanaman sebenarnya sudah diketahui sejak lama. Orang-orang China dan Vietnam sudah sejak abad 15 dan 17 sudah memanfaatkan Azolla untuk pupuk tanaman. Bahkan di Vietnam dan India, Azolla ini memang sengaja dikembangbiakan dan dibudidaya kan untuk kemudian diper jual beli kan karena bisa dipakai untuk menjadi pupuk tanaman dan pakan ternak. Meskipun demikian, seiring dengan perkembangan pupuk hijau, penggunaan azolla ini kini lebih banyak dimanfaatkan untuk budidaya per ikan an. Dengan adanya mindazbesi yang menggabungkan mina padi dengan azolla,
Benih azzola

Azolla yang kadang disebut dengan “ganggeng”, “mata lele”, “mata air” sangat mudah ditemukan disawah pada saat bulan pertama penanaman padi (Efendi, 2012). Dijelaskan lebih lanjut bahwa kini Azolla telah tersebar di penjuru bumi. Azolla tumbuh secara alami di Asia, Amerika, dan Eropa. Menurut www(dot)batan(dot)go(dot)id (2012) Azolla mempunyai beberapa spesies, antara lain: Azolla caroliniana, Azolla filiculoides, Azolla mexicana, Azolla microphylla, Azolla nilotica, Azolla pinnata var. pinnata, Azolla pinnata var. imbricata, Azolla rubra.

Azolla dapat tumbuh dengan baik pada temperatur rata-rata 15-30 OC. Temperatur optimum kira-kira 25 OC untuk Azolla filiculoides, A rubra dan A japonica. Sedangkan emperature di bawah 10 OC pertumbuhan Azolla kurang baik Azolla dapat beradaptasi di atas emperature –5 OC.
Sinar matahari sama halnya dengan tumbuhan hijau lainnya, Azolla juga butuh sinar matahari sebagai fotosintesis dan nitrogenase. Dimana Azolla yang tumbuh di daerah yang kekurangan sinar matahari akan kurang baik pertumbuhannya.

Sedangkan apabila mendapat sinar matahari yang kuat juga kurang baik Azolla akan menjadi warna merah dan warna merah kecoklatan atau mati. Sedangkan pada musim panas dan dingin Azolla akan menjadi warna merah atau merah kecoklatan. Untuk menghindari hal tersebut diatas kita harus menggunakan naungan agar tumbuhan Azolla dapat tumbuh dengan subur sehingga Azolla akan menjadi hijau. Azolla dapat tumbuh dengan baik pada keadaan air atau tanah sedikit asam dengan pH 4. Sedangkan pada kebutuhan mineral Azolla dapat menyerap nutrisi dari air pada saat Azolla mengapung di air. Sebab phospor yang ditebar dari tanah terurai secara perlahan-lahan oleh air. Tapi populasi azolla yang mengapung di atas air kurang baik menyerap atau mengambil phospor tersebut. Penerapan pupuk phospor akan lebih baik dan efektif untuk meningkatkan pertumbuhan apabila di semprotkan di atas pertumbuhan Azolla. (Khan, 1988).
Cara lain adalah dengan menanam Azolla secara khusus di kolam.
Tempat budidaya Azolla cukup menggunakan wadah kotak plastik, box kayu, atau kolam terpal buatan sendiri, yang penting tidak mudah lapuk (dkwek(dot)com, 2012). Dijelaskan lebih lanjut bahwa jika punya lahan, budidaya Azolla bisa menggunakan kolam tanah. Bagi yang menggunakan kolam non-tanah, sebaiknya dibuatkan water level untuk kontrol air.

Hal ini sangat berguna ketika musim hujan karena air di dalam kolam akan penuh. Dengan adanya kontrol air, air akan keluar secara otomatis jika melewati batas level ketinggian. Caranya cukup buat saja lubang dua atau tiga buah di dinding kolam.

Media dapat menggunakan bak plastik, kolam, terpal, dan tempat lain yang tidak ada ikan berukuran besar, jika ada ikan kecil (guppy,cere) tidak begitu bermasalah, justru bermanfaat agar tidak menjadi perkembang biakan jentik nyamuk. Lakukan penyemprotan stok setiap tiga bulan sekali menggunakan pupuk P ( 1 sendok makan SP-36 per 1 liter air). Sebaiknya Sp-36 ditumbuk halus agar mudah larut dalam air. indukan ini digunakan untuk bibit yang akan ditanam di lahan yang lebih besar. Bisa juga dilakukan dengan kurasan air kolam ikan yang tercampur kotoran ikan.

PERSIAPAN TEMPAT BUDIDAYA AZOLLA :
Perlakuan pertama saat barang tiba(dari paketan,jika membelinya dari jarak yang jauh dari tempat budidaya)) letakkan azolla microphylla ditempat teduh(dalam bak/wadah berair + pupuk kandang) selama 2 hari atau lebih, sampai Azolla microphylla terlihat segar, baru dipindah ke tempat yang terkena matahari atau kolam
Tempat terbaik untuk budidaya adalah KOLAM TANAH, bila tidak memakai kolam tanah, tambahkan tanah dalam tempat itu (karena azolla suka media yg berlumpur),campurkan tanah dengan pupuk kandang(kotoran kambing, kotoran ayam, atau yang lainnya) kedalam kolam, baik menggunakan kolam terpal ataupun kolam tanah.
langkah selanjutnya , isi kolam dengan air minimal 5 cm (dari permukaan media pupuk) maksimal 20 cm, jangan terlalu tinggi air dalam kolam akan lebih baik jika akar azolla dapat menjangkau media. dan yang tak kalah penting adalah SINAR MATAHARI, semakin lama mendapat sinar matahari semakin baik
Sebagai habitat asli tanaman rawa atau sawah, budidaya Azolla Microphylla tidak sulit. Kunci utama mengembangkan tanaman ini adalah membuat media tanam menyerupai habitat aslinya.
tanaman ini bisa dikembangkan di kolam terpal yang diberi lumpur ataupun kolam tanah.Untuk menghasilkan Azolla yang maksimal, baiknya tanah yang akan dimasukkan dalam kolam dicampur dengan pupuk kandang kering. Komposisi campurannya, 70% tanah dan 30% pupuk kandang.
Selanjutnya, campuran tanah dan pupuk kandang dimasukkan ke dalam kolam secara merata dengan ketebalan sekitar 5 centimeter (cm). Setelah itu isi kolam dengan air secukupnya. Setelah kolam siap baru dilakukan penebaran bibit.
Saat penggunaan pupuk kandang pada media, PERHATIKAN BAU AIR. apabila air menjadi BAU, berarti pupUk belum terfermentasi sempurna, JANGAN DIPAKAI !! azolla bisa MATI.

Untuk kolam berukuran 2 x 3 meter, bisa diisi bibit sebanyak 1 kilogram. Biasanya bibit ini bersifat basah, sehingga harus segera ditebar. Supaya Azolla bisa tumbuh maksimal, perhatikan ketinggian air di dalam kolam. Ketinggian air di dalam kolam cukup antara 10 cm – 15 cm dari lumpur.
Semakin dekat jarak air dengan lumpur akan semakin baik karena akan mempercepat perkembangan tanaman. Yang harus diperhatikan juga adalah posisi kolam. Sebaiknya jangan tempatkan kolam di bawah sinar matahari langsung karena akan merusak warna daun,warnanya bisa kecoklatan, sebaiknya diberi paranet .
Namun demikian, kolam juga tidak bisa dibuat di ruang tertutup karena azolla membutuhkan nitrogen dan berfotosintesis.tanaman ini dapat dipanen bila sudah memenuhi seluruh kolam dengan membentuk tiga lapis tanaman.
Setiap hari tanaman ini dapat tumbuh 30% dari jumlah bibit yang disebar. Sehingga dalam waktu lima sampai tujuh hari Azolla sudah dapat dipanen. Untuk memanen tanaman ini baiknya dalam satu kolam diambil secukupnya dan sesuai kebutuhan.Tujuannya, agar petani tidak perlu membeli bibit baru dan tanaman dapat terus berkembang. Untuk pemeliharaan, dapat menambahkan pupuk kandang kering atau pupuk kompos bila pertumbuhan Azolla sudah kurang maksimal dan lambat.

POPULASI TUMBUHAN AZZOLA

pada umumnya biomassa Azolla maksimum tercapai setelah 14 –28 hari setelah inokulasi. Dari hasil penelitian Batan diketahui bahwa dengan menginokulasikan 200 g Azolla segar per m2 maka setelah 3 minggu, Azolla tersebut akan menutupi seluruh permukaan lahan tempat Azolla tersebut ditumbuhkan. Dalam keadaan ini dapat dihasilkan 30 – 45 kg.
Ditemukan juga bahwa Azolla tumbuh kembang lebih baik pada musim penghujan daripada musim kemarau.

Budidaya ini bersifat subyektif, bisa jadibudidaya yang dihasilkan akan berbeda ditiap daerah.
Semoga bermanfaat.
##fery sumanto

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , , | Meninggalkan komentar

jual bibit patin

Jual benih ikan patin -fery sumanto-081328030055 – assalamualaikum wr.wb…Dengan mengharap Ridho Allah subhanahu wata’ala kami kelompok tani “ABATA fish” akan berusaha agar dapat mengelola usaha dengan baik, berusaha mengoptimalkan iikhtiar,berusaha bermuamalah dengan benar agar tidak melanggar syariat Islam dalam masalah muamalah perdagangan.

budidaya benih patin

pemeliharaan larva ikan patin

ABATA fish adalah sebuah kelompok yang beranggotakan para petani pembibitan ikan air tawar independent (tidak terikat pada kelompok tertentu ) yang tersebar hampir di seluruh Kelurahan se-Kabupaten Bantul, Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

benih patin

ABATA fish menjual bibit ikan patin untuk pasar pelanggan lokal, Daerah Istimewa Yogyakarta dan sekitarnya, Jawa maupun luar Jawa. Harga yang Fleksibel adalah upaya kami untuk menjalin kerjasama yang saling menguntungkan. Selain itu, kualitas bibit patin akan selalu menjadi perhatian utama kami, karena kami menyadari bahwa bibit patin yang baik dan berkualitas adalah kunci dari keberhasilan dalam hal budidaya.Dan kami akan selalu terus berusaha meningkatkan pelayanan kepada pelanggan kami.

benih patin siap kirim

selain melayani dalam kota jogja kami juga melani pengiriman bibit patin antar pulau diseluruh indonesia via udara/ cargo pesawat yaitu  pengiriman bibit patin tujuan:jakarta,surabaya,bogor,palembang,lampung,bengkulu,pangkalpinang,batam,banda aceh,pekanbaru/riau,jambi,medan pengiriman benih ikan patin di Kalimantan barat, pontianak,singkawang,Bengkayang,Putussibau,Sukadana,Ketapang,SungaiRaya,Ngabang,NangaPinoh,Mempawah,Sambas,Sanggau,Sekadau,Sintang pengiriman benih patin di kalimantan selatan Paringin,Martapura,Marabahan,Kandangan,Barabai,Amuntai,Kotabaru,Tanjung,Batulicin,Pelaihari,Rantau,Banjarbaru,Banjarmasin pengiriman benih patin di samarinda,Buntok,Tamiang,MuaraTeweh,KualaKurun,KualaKapuas,Kasongan,PangkalanBun,Sampit,NangaBulik,Purukcahu,PulangPisau,Sukamara,KualaPembuang,pengiriman benih patin tujuan pulau kalimantan timur yaitu di balikpapan,bontang,samarinda,tarakan,Tanjungredep,Tanjungselor,Sendawar,Tenggarong,Sangatta,Malinau,Nunukan,Tanah,Grogot,Penajam,TidengPale Pengiriman bibit patin di Bali,denpasar,Badung,Bangli,Singaraja,Gianyar,Negara,Karangasem,Klungkung,Tabanan Pengiriman bibit patin di Ntt,bima,mataram, Kupang ,Raba,Dompu, Praya,Selong,Tanjung,Sumbawa Besar,Taliwang pengiriman bibit patin di Kalabahi,Atambua,belu,Ende,Larantuka,flores timur,Lewoleba,Ruteng,LabuanBajo,manggarai barat,Borong,Bajawa,Mbay,BaaSeba,Maumere,sikka,Waikabubak,Tambolaka,sumba barat,Waibakul,Waingapu,rote ndao,sabu raijua,Soe,Kefamenanu pengiriman bibit patin di sulawesi selatan palopo,makassar,parepare, Bantaeng,Barru,Watampone,Bulukumba,Enrekang,SungguMinasa,Jeneponto,Benteng,Malili,Masamba,Maros,Pangkajene,Pinrang,Sidenreng,Sinjai,WatanSoppeng,Takalar,Makale,Rantepao,Sengkang pengiriman bibit patin di sulawesi tenggara baubau,kendari,Rumbia,Pasarwajo,Buranga,Kolaka,Lasusua,Unaaha,Andolo,Wanggudu,Raha,WangiWangi, pengiriman benih ikan patin di sulawesi tengah palu,Luwuk,Banggai,Buol,Donggala,Bungku,Parigi,Poso,Ampana,Toli-Toli,Sigi ,Biromaru pengiriman benih patin di sulawesi tenggara bitung, manado,tumohon,gorontalo,Marisa/Tilamuta,Suwawa,Kwandang,Marisa, Kotamobagu,BolaangUki,Tutuyan,Boroko,Tahuna,OndongSiau,Melonguane,Tondano,Amurang,Ratahan,Airmadidi pengiriman bibit patin di Majene,Mamasa,Mamuju,Pasangkayu,Polewali, pengiriman benih ikan patin di maluku,ambon,tual,ternate,tidore pengiriman bibit patin di jayapura, agats,Biak,TanahMerah,Tigi,Kigamani,Sugapa,Sentani,Wamena,Waris,Serui,Tiom,Burmeso,Kobakma,Kepi,Merauke,Timika,Nabire,Kenyam,Enarotali,OksibilIlaga,Kotamulia,Sarmi,Sorendiweri,Karubaga,Botawa,Sumohai,Elelim pengiriman bibit ikan patin di sorong,Fakfak,Kaimana,Manokwari,Kumurkek,Waisai,Sorong,Teminabuan,Fef,Bintuni,Rasiei
dan kota-kota lainnya. Diseluruh indonesia

berikut daftar harga bibit ikan air tawar  dari yogyakarata

  • Harga sudah termasuk pengepakan, dokumen dari dinas karantina yogyakarta,ongkos kirim dan biaya yang terkait dalam proses pengiriman.
  • pengiriman melalui cargo pesawat artinya bibit ikan di ambil di airport/bandara.
  • harga fleksibel artinya pembelian dalam jumlah banyak dapat menghubungi kami.
  • harga sewaktu-waktu dapat berubah sesuai kebijakan dari kami.
  • untuk tujuan kota-kota bandar udara tertentu dapat menghubungi kami.
  • Ukuran yang lain harga tetap sama,namun isi menyesuaikan

Daftar harga komoditas bibit ikan patin dari yogyakarta tujuan airport di seluruh indonesia

tujuan

patin ¾ inc
Airport/bandara

isi

Harga/box

jakarta 8.000 Rp.1.075.000,-
surabaya 8.000 Rp.1.095.000,-
Balikpapan 8.000 Rp1.645.000,-
Banjarmasin 8.000 RP.1.695.000,-
pontianak 8.000 Rp.1.645.000,-
batam 8.000 Rp.1.625.000,-
makassar 8.000 Rp.1.625.000,-
Banda aceh 8.000 Rp.1.825.000,-
ternate 8.000 Rp.2.045.000,-
sorong 7.000 Rp.2.295.000,-
bengkulu 8.000 Rp.1.645.000,-
jambi 8.000 Rp.1.685.000,-
kendari 8.000 Rp.1.945.000,-
mataram 7.000 Rp.1.645.000,-
manokwari 7.000 Rp.2.295.000,-
manado 7.000 Rp.1.925.000,-
medan 8.000 Rp.1.645.000,-
pangkalpinang 8.000 Rp.1.765.000,-
pekanbaru 8.000 Rp.1.645.000,-
tanjungpandan 8.000 Rp.1.385.000,-
tarakan 8.000 Rp.1.785.000,-
ambon 8.000 Rp.1.945.000,-
jayapura 7.000 Rp.2.295.000,-
kupang 7.000 Rp.1.9585.000,-
Palembang 8.000 Rp.1.565.000,-
Palangkaraya 8.000 Rp.1.785.000,-
Ketapang 7.000 Rp.1.995.000,-
Gorontalo 7.000 Rp.1.985.000,-
Palu 7.000 Rp.1.845.000,-
Laboanbajo 7.000 Rp.1.985.000,-
Waingapu 7.000 Rp.1.985.000,-
tambolaka 7.000 Rp.1.945.000,-
bima 7.000 Rp.1.945.000,-
ruteng 7.000 Rp.1.945.000,-
bajawa/ngada 7.000 Rp.1.945.000,-
ende 7.000 Rp.1.945.000,-
maumere 7.000 Rp.1.945.000,-
larantuka 7.000 Rp.1.945.000,-
atambua 7.000 Rp.1.945.000,-
kalabahi 7.000 Rp.1.945.000,-
loweloba 7.000 Rp.1.945.000,-
rote ndao 7.000 Rp.1.945.000,-
sabu raijua 7.000 Rp.1.945.000,-
pangkalanbun 7.000 Rp.1.645.000,-
tanjungpinang 7.000 Rp.1.545.000,-
padang 7.500 Rp.1.545.000,-
denpasar 8.000 Rp.1.445.000,-
putussibau 7.000 Rp.1.945.000,-
7.000 Rp.-
7.000 Rp.1.,-
8.000 Rp.-

pemeliharaan larva benih patinn

pemeliharaan larva benih patin dengan sistem indoor/didalam ruangan,dengan pakan cacing sutra

seleksi benih ikan patin

ember seleksi benih ikan

ember seleksi/ukuran benih ikan

pemilihan/seleksi benih ikan patin menggunakan ember grading sesuai kebijakan dari kami,sehingga menghasilkan benih ikan patin sesuai yang diharapkan yaitu benih ikan patin ukuran 3/4 inc,1 inc dan 1 inc up.

CARA PEMESANAN

* Pemesanan bibit ikan patin bisa dilakukan melalui telepon, sms atau email atau langsung melalui contact form di website ini. Pastikan data yang anda berikan valid, demi kelancaran komunikasi dan pengiriman.
* Kami akan menyiapkan bibit ikan patin pesanan Anda dan menginformasikan ketersediaannya berikut biaya totalnya kepada Anda
* Jika bibit ikan patin telah siap kirim, kami akan menginformasikan kepada Anda melalui SMS, telepon atau email.
* Kami hanya melayani pembelian secara tunai/via transfer Bank. Jika melalui transfer Bank, yang Anda lalukan adalah melakukan pembayaran ke rekening kami. Begitu dananya telah masuk atau bukti transfernya telah kami terima, kami akan mengirimkan bibit ikan patin ke alamat Anda.
* Setelah bibit ikan patin diterima, mohon dikonfirmasikan kepada kami.
Pengiriman dan pembayaran

* Pengiriman untuk daerah Jawa jika memungkinkan menggunakan jalan darat. Jika tidak Port to Port atau Bandara ke bandara. Artinya barang diambil di Bandara setempat .
* Kemasan : Plastik dan Styrofoam.
* Harga sudah termasuk pengepakan, ongkos kirim dan biaya yang terkait dalam proses pengiriman.
* Pembayaran dilakukan tunai atau via transfer Bank. Nomor rekening akan kami informasikan kepada Anda via email – sms atau telepon.
Syarat dan Ketentuan

* Pelanggan di wilayah DI Yogyakarta dan sekitarnya akan kami kirimkan langsung ke alamat tujuan.
* Pembelian bibit patin bagi pelanggan luar Jawa minimal 1 Box.

Ket :
* bibit patin Ukuran 3/4 inc          8.000 ekor/box
* bibit patin Ukuran 1 inc          6.000 ekor/box
* bibit patin Ukuran 1 inc up          5.000 ekor/box

* Pembelian bibit patin bagi pelanggan di pulau Jawa, selain DIY, yang memiliki bandara persyaratannya sama pelanggan di luar pulau Jawa. Yang tidak memiliki bandara, dalam hal ini harus ditempuh dengan jalan darat, ada batas minimum yang harus dipenuhi yaitu muatan armada angkut harus penuh sehingga biaya transportasi akan lebih efisien, mengingat sedikit atau banyak biayanya sama.

Apabila ada yang kurang jelas dengan informasi di atas dapat menghubungi kami via telepon/sms di 081328030055.

tentang ikan patin

Ikan patin (pengasius Sp.) termasuk family pengasidae, yaitu jenis ikan yang memiliki lubang mulut kecil berpinggiran bola mata yang bebas, sirip punggung tambahan sangat kecil dan bersungut di hidung. Ikan patin habitatnya di alam, hidup di perairan umum seperti di Kalimantan dan Sumatra Selatan.Jenis ikan ini termasuk ikan dasar dan biasanya banyak melakukan aktifitas di malam hari.Kebiasaan ikan ini suka bergelombol.Nafsu makan ikan akan terangsang (akan bertambah) apabila ikan-ikan tersebut bergelombol.

Ikan patin biasanya memijah pada musim penghujan yang biasanya jatuh pada bulan november s/d maret.

Ikan patin  adalah jenis ikan yang bisa dimanfaatkan untuk berbagai usaha. Seperti untuk bisnis masakan hingga budidaya. Ikan patin mempunyai cita rasa yang tinggi sehingga disukai konsumen. Ikan patin   memiliki tingkat pertumbuhan yang cepat sehingga baik untuk dibudidayakan. ikan patin air tawar saat ini banyak diminati sebagai ikan konsumsi dan memiliki prodpek tinggi untuk dibudidayakan. Sekarang sudah banyak restoran yang menyajikan menu makanan utama berupa ikan patin bakar/goreng. Untuk memenuhi kebutuhan pasokan ikan tersebut tidak dapat hanya dipenuhi dari hasil tangkapan diperairan umum, sehingga perlu adanya pembudidayaan secara lebih intensif.

Apabila ditinjau dari aspek pembudidayaan, teknologi budidaya ikan patin relatif telah dikuasai. Ketersediaan benih yang semula dianggap sebagai kendala, namun sekarang telah banyak pembenih baik perorangan maupun perusahaan yang berhasil memproduksi benih ikan patin.

Beberapa keunggulan komparatif budidaya ikan patin adalah bahwa ikan patin ukuran indifidunya cukup besar, pemakan segalanya dan dapat bertoleransi terhadap kondisi perairan yang kurang menguntungkan karena kondosi oksigen (02) terlarut relatif lebih rendah serta dapat beroleransi PH air lingkungan yang ber pH 3-4. Demikian juga ikan patin mau mengkonsumsi makanan buatan atau pakan yang beredar di pasaran sebagai makanannya.

Persiapan budidaya ikan patin

*Pertama-tama yang harus dilakukan adalah berdoa kepada Allah subkhanahuwata’ala agar dimudahkan dalam segala urusan .

* Pemilihan benih patin yang baik mutlak penting, karena hanya dengan benih yang baik ikan patin akan hidup dan tumbuh dengan baik.

Persiapan kolam ikan patin

pembesaran bibit patin dapat dilakukan di kolam tanah maupun kolam permanen, Persiapan kolam ini dimaksudkan untuk menumbuhkan makanan alami dalam jumlah yang cukup.seperti plangton dll

persiapan di kolam permanen

bersihkan kolam dari lumut dan kotoran sampai benar-benar bersih lalu di cat pakai air kapur terus dikeringkan.satu hari kemudian isi  air dengan kedalaman 30-40 cm.dan diberi prebiotik penumbuh plangton. Hal dikarenakan makanan bibit patin sebagian besar diperoleh dari makanan tambahan atau buatan

Persiapan kolam tanah

Seperti halnya kolam permanen, kolam tanah  dikeringkan terlebih dahulu Setelah dasar kolam benar-benar kering dasar kolam perlu dikapur dengan kapur dengan dosis 20kg per 100 meter persegi. Hal ini untuk meningkatkan pH tanah, juga dapat untuk membunuh hamamaupun patogen yang masih tahan terhadap proses pengeringan.  Setelah kering dan berisi air air setinggi 2-3 cm dan dibiarkan selama 2-3 hari, sambil diberi obat prebiotik penumbuh plagton atau bias memakai pupuk kandang  yang sudah matang. Agar tidak menjadi racun Bagi bibit patin. kemudian air kolam ditambah sedikit demi sedikit sampai kedalaman awal 40-60 cm dan terus diatur sampai ketinggian 80-120 cm tergantung kepadatan ikan..setelah air berubah warna menjadi hijau terang baru benih ikan patin di tebar.

Cara menebar bibit patin

Penebaran benih patin Sebelum benih ditebar perlu diadaptasikan, dengan tujuan agar benih ikan tidak dalam kondisi stres saat berada dalam kolam.
Cara adaptasi : ikan yang masih terbungkus dalam plastik yang masih tertutup rapat dimasukan kedalam kolam, biarkan sampai dinding plastik mengembun. Ini tandanya air kolam dan air dalam plastik sudah sama suhunya, setelah itu dibuka plastiknya dan air dalam kolam masukkan sedikit demi sedikit kedalam plastik tempat benih sampai benih patin terlihat dalam kondisi baik.  Selanjutnya benih patin ditebar/dilepaskan dalam kolam secara perlahan-lahan.

Pemberian pakan bibit ikan patin

Kualitas dan kuantitas pakan sangat penting dalam budidaya ikan, karena hanya dengan pakan yang baik ikan dapat tumbuh dan berkembang sesuai dengan yang kita inginkan. Kualitas pakan yang baik adalah pakan yanq mempunyai gizi yang seimbang baik protein, karbohidrat maupun lemak serta vitamin dan mineral. Karena ikan patin bersifat omnivora maka makanan yang diberikan bisa berupa daun-daunan maupun berupa pelet. Pakan diberikan 3-5 persen berat badan (perkiraan jumlah total berat ikan yang dipelihara). Pemberian pakan dapat ditebar secara langsung..

Hama dan penyakit

 

Hama
Bagi benih patin musuh yang paling utama adalah gangguan dari ikan liar/pemangsa dan beberapa jenis ikan peliharaan seperti tawes, gurame dan sepat. Musuh lainnya adalah biawak, katak, ular dan bermacam-macam burung pemangsa.

Penyakit
Penanggulangannya adalah dengan mendeteksi keadaan kolam dan perilaku ikan-ikan tersebut.Memang diperlukan pengetahuan dan pengalaman yang cukup untuk mengetahuinya. ikan-ikan yang sakit biasanya menjadi kurus dan lamban gerakannya.

Pencegahan timbulnya penyakit ini dapat dilakukan dengan mengangkat ikan patin dan
Pengobatan bagi ikan-ikan yang sudah cukup memprihatikan keadaannya, dapat dilakukan dengan menggunakan bahan kimia diantaranya:

1.kapsul tetraciklin atau anti biotic lainnya

*Sediakan air sumur atau sumber air lainnya yang bersih dalam bak penampungan sesuai dengan berat ikan patin yang akan diobati.

* Buat larutan tetrasiclin dengan dosis 1kapsul/10 liter

* Rendam ikan yang akan diobati dalam larutan tersebut selama 30-60 menit dengan diawasi terus menerus.

* Bila belum sembuh betul, pengobatan ulang dapat dilakukan 3 atau 4 hari kemudian.

2. Pengobatan dengan Neguvon. Ikan direndam pada larutan neguvon dengan 2-3,5% selama 3 mernit. Untuk pembe-rantasan parasit di kolam, bahan tersebut dilarutkan dalam air hingga konsentrasi 0,1% Neguvon lalu disiramkan ke dalam kolam yang telah dikeringkan. Biarkan selama 2 hari.

3. Pengobatan dengan garam dapur. Hal ini dilakukan di pedesaan yang sulit mendapatkan bahan-bahan kimia. Caranya: (1) siapkan wadah yang diisi air bersih. setiap 100 cc air bersih dicampurkan 1-2 gram (NaCl), diaduk sampai rata; (2) ikan yang sakit direndam dalam larutan tersebut. Tetapi karena obat ini berbahaya, lamanya perendaman cukup 5-10 menit saja. (3) Setelah itu segera ikan dipindahkan ke wadah yang berisi air bersih untuk selanjutnya dipindahkan kembali ke dalam kolam; (4) pengobatan ulang dapat dilakukan 3-4 hari kemudian dengan cara yang sama.

Semoga bermanfaat.

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 8 Komentar